BRADERKAY SPIRITUAL JOURNEY #2

==== Ini adalah bagian kedua dari artikel tentang perjalanan spiritual beliau saat melakukan ibadah umroh yang ditulis oleh Bapak Yayak Ekay Cahyanto, salah seorang jamaah umroh PT Raphita Wisata Bali yang berangkat via batam tanggal 14 November 2018 =====

My Spiritual Journey #2

Rawdah Legenda taman surga berkarpet hijau.

Tempat paling dicari yang diperebutkan oleh para jamaah untuk sholat dan berdoa di Masjid Nabawi adalah Al-Rawdah. Selain karena pahalanya akan dilipat hingga 1000kali, sholat di tempat itu seperti sholat di taman surga. Lokasinya Insya Allah diantara makam nabi dan mimbar dakwah.

Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda : “Tempat antara mimbarku dan rumahku adalah satu taman dari taman-taman surga. Dan mimbarku berada di atas telagaku.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Memperebutkan rawdah, seperti mencari rejeki menurut saya, sama seperti memperebutkan Hajar aswad. Mau jungkir balik sikut sikutan,kalo emang belum waktunya dapet ya ga bakal dapet.

Pada Rawdah pertama Alhamdulillah saya hanya dapat 1 kali sholat sunnah dan berdoa kurang lebih 10 menitan setelah antri kurang lebih 1 jam an. Itupun kurang maksimal euy, karena harus sujud di sela sela kaki jamaah lainnya, tapi tetep aja nangis.

Alhamdulillah rawdah kedua dan ketiga, saya bisa puas bertahajud, bebagai macam sholat sunnah bahkan ngaji hingga sholat subuh, Sekalian tuntas bacain titipan doa dari para sahabat dan kerabat. Alhamdulillah luamayan sukses jadi makelar doa.

Tips mendapatkan tempat di Rawdah: 1. Datang minimal jam 2 malem, lebih awal lebih baik agar kita bisa dapet tempat special.

2. Ambillah tempat duduk dekat makam rasul, depan mimbar atau dibawah tempat adzan. Karena kalo di tengah biasanya rawan pengusiran.Petugas akan mengusir jamaah yang terlalu lama disitu, agar bisa berganti dengan jamaah lainnya. Ada cara ngakalinnya, biasanya tetep berdoa tapi dengan gerakan sholat (pura pura sholat). Yang sholat biasanya ga diusir (tapi saya ga pake cara ini) Saya pasrah aja sama Allah minta biar ga diusir..Alhamdulillah dikabulkan… ahay

3. Jangan pelit. Mendapatkan tempat di rawdah seperti mendapatkan harta karun cuy, sehingga banyak jamaah yang tidak mau berbagi meskipun sekedar meminjamkan tempat untuk sholat 2 rakaat. Disitu keikhlasan kita diuji. Hal ini terjadi pada sebelah saya, dari jam 2 an dia sudah duduk disana tetap pas adzan subuh, datang petugas mengusirnya keluar dari rawdah. Kasian euy, dia sampe mohon mohon tapi tetep aja diusir. Jadi kasih aja pinjaman tempat kalo ada yang mau shalat, Insya Allah amanlah kita.

Oh iya yang membedakan rawdah dengan tempat lainnya adalah karpetnya. Masjid nabawi dominan berkarpet merah, cuman rawdah yang karpetnya ijo. Ngantri untuk dapet rawdah itu ada ring-ringnya. Berlapis lapis yang dibatasi sekat putih. Jadi saat ngantri jangan lupa perhatiin karpet bawah kita, begitu nginjek di karpet ijo..disitulah kencengin berdoa, karena sholat belum tentu bisa.

Ngeri ngeri sedaplah perjuangannya. Semoga semua sodara sodari muslim yang yang baca tulisan ini segera merasakan pengalaman sesungguhnya (bagi yang sudah pernah, semoga bisa kembali lagi)…Amiin

Have a grades day

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *